Penjabat Wali Kota Yogyakarta Sumadi bersama sejumlah stakeholder melakukan proses aklimatisasi benih pisang di sela Gelar Potensi Pertanian Yogyakarta, Jumat (18/11/2022). (Foto : Antara)
Antara

YOGYAKARTA, iNews.id - Pemerintah Jogja berupaya mengembangkan sektor pertanian meskipun tidak memiliki lahan luas. Saat ini Kota Jogja mengincar sebagai pusat benih.

Penjabat Wali Kota Yogyakarta Sumadi mengtatakan Kota Yogyakarta tidak terlalu luas, sehingga tidak memungkinkan untuk menghasilkan produk pertanian. 

"Oleh karenanya, pertanian perkotaan diarahkan sebagai seed center atau pusat benih," katanya  di sela Gelar Potensi Pertanian di kompleks Balai Kota Yogyakarta, DIY, Jumat (18/11/2022).

Benih tanaman yang tengah digencarkan diproduksi di Kota Yogyakarta adalah benih pisang. Setidaknya ada lima varietas di antaranya Raja Bagus, Raja Bulu dan Raja Lawe.

"Pembenihan pisang dilakukan oleh Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogyakarta dengan metode kultur jaringan sehingga mampu menghasilkan benih dalam jumlah banyak untuk memenuhi permintaan," ujarnya.

Sumadi mengatakan, benih pisang dari Kota Yogyakarta bahkan sudah dipasarkan hingga ke Jawa Barat untuk selanjutnya disemaikan di lahan pertanian dan produknya didistribusikan untuk memenuhi kebutuhan pisang di Jakarta dan Bandung.

"Selain itu, belum lama ini juga ada kerja sama dengan Kabupaten Padang Pariaman Sumatera Barat yang berkomitmen mengambil benih pisang dari Yogyakarta," ujarnya.

Sumadi mengklaim benih pisang dari Yogyakarta mampu menghasilkan produk pisang yang tahan hama dan memiliki buah yang besar.

Dia pun mendorong agar pengembangan benih tidak hanya dilakukan untuk berbagai varietas pisang saja tetapi bisa diperluas untuk jenis tanaman lain.

"Saya kira, kerja sama dengan peneliti atau akademisi terkait teknologi pertanian juga dibutuhkan agar upaya menjadi seed center ini bisa diwujudkan," ucapnya.

Terpisah Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogyakarta Suyana mengatakan, pengembangan pertanian di Yogyakarta tidak bisa dilakukan dengan cara yang sama seperti kabupaten lain yang masih memiliki lahan luas.

"Pertanian perkotaan memang dilakukan di tengah keterbatasan lahan. Oleh karenanya, pengembangan seed center menjadi pilihan yang paling memungkinkan untuk dilakukan karena tidak membutuhkan lahan luas," ujarnya.

Namun pihaknya juga tetap mendorong masyarakat untuk menggalakkan pertanian dengan memanfaatkan lahan pekarangan atau tempat lain yang memungkinkan dengan program lorong sayur atau kampung sayur.

"Kegiatan ini juga bertujuan untuk mendukung ketahanan pangan masyarakat sekaligus untuk meningkatkan pendapatan," ucap Suyana. 


Editor : Ainun Najib

BERITA TERKAIT