Pasukan kemanan Ethiopia tengah berjaga di pinggir jalan. Baru-baru ini KKB membunuh 42 orang di wilayah Oromiya, Ethiopia. (Foto Ilustrasi : Reuters)
Umaya Khusniah

ADDIS ABABA, iNews.id - Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) membunuh sedikitnya 42 orang di wilayah Oromiya, Ethiopia. Aksi orang-orang bersenjata ini merupakan kasus pembantaian terbaru di wilayah terpadat di negara itu.

Di Ethiopia kasus kekerasan terus meningkat menyebabkan ratusan orang tewas. Berdasarkan keterangan dua warga yang menguburkan mayat-mayat di kuburan massal pada Jumat (2/9/2022) mengatakan, kelompok bersenjata menyerang penduduk di Distrik Amuru, sekitar 370 km barat ibukota Addis Ababa pada Selasa (30/8/2022). 

Korban merupakan etnis Oromos sementara penyerang merupakan anggota milisi yang dikenal sebagai Fano, sebagian besar terdiri atas etnis Amhara.

Bentrokan antara dua kelompok etnis terbesar di Ethiopia itu telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Wilayah Oromiya telah mengalami kekerasan selama bertahun-tahun di tengah tuduhan pengabaian oleh pemerintah federal di Addis Ababa. Oromos menyumbang lebih dari sepertiga dari total populasi Ethiopia yang berjumlah sekitar 110 juta.

Seorang warga yang enggan disebut nama, mengatakan kepada Reuters, penduduk setempat telah mengubur 22 orang di satu tempat, 15 di pemakaman lain, dan lima di lokasi ketiga. Sementara warga kedua kepada Reuters mengatakan dia menyusun daftar ada 46 orang tewas.

Kedua penduduk mengatakan para penyerang, membawa senapan dan berjumlah antara 150-200 pria. Mereka berbicara dalam bahasa Amharik dan mengenakan seragam.

Baik juru bicara pemerintah daerah Amhara maupun Oromiya tidak menanggapi permintaan komentar.


Editor : Ainun Najib

BERITA TERKAIT