Presiden Rusia, Vladimir Putin saat berpidato Kamis (24/2/2022). (Foto: Reuters)
Aditya Pratama, Umaya Khusniah

MOSKOW, iNews.id - Gara-gara disanksi oleh sejumlah negara, Rusia mengeluarkan daftar negara-negara tak bersahabat pada Senin (8/3/2022). Indonesia tidak termasuk dalam daftar tersebut.

Negara dalam daftar tersebut telah memberlakukan sanksi terhadap Moskow lantaran operasi di Ukraina.

Dikutip dari Kantor Berita Rusia TASS, negara-negara yang masuk daftar ini termasuk di Benua Amerika, Eropa, dan Asia.

Berikut daftar negara tidak bersahabat kepada Rusia tersebut yakni:

- Amerika Serikat

- Kanada

- Negara-negara bagian di Uni Eropa

- Inggris (termasuk Jersey, Anguilla, Kepulauan Virgin Britania Raya, Gibraltar)  

- Ukraina

- Montenegro

- Swiss

- Albania 

- Andorra

- Islandia

- Liechtenstein

- Monako

- Norwegia

- San Marino

- Makedonia Utara 

- Jepang

- Korea Selatan

- Australia

- Mikronesia

- Selandia Baru

- Singapura

- Taiwan (dianggap sebagai wilayah China, tetapi punya pemerintahannya sendiri sejak 1949).

Pemerintah mencatat dengan dirilisnya daftar tersebut, maka warga negara dan perusahaan Rusia, negara itu sendiri, wilayah dan kotamadya yang memiliki kewajiban valuta asing kepada kreditur asing dari daftar negara yang tidak bersahabat akan dapat membayarnya dalam rubel. Prosedur sementara yang baru berlaku untuk pembayaran yang melebihi 10 juta rubel per bulan atau jumlah yang sama dalam mata uang asing.

Diketahui, berbagai negara memberikan sanksi ekonomi kepada Rusia akibat perang dengan Ukraina. Tidak hanya itu, diperkirakan masih ada lagi sanksi lanjutan yang akan diberikan kepada negara beruang merah tersebut karena invasi ke negara tetangganya.

Sanksi tersebut sekaligus untuk menekan Presiden Rusia Vladimir Putin agar menghentikan invasi ke Ukraina. Presiden AS Joe Biden menjadi kepala negara pertama yang memberikan sanksi terhadap Rusia. Pada tahap pertama, AS memutuskan koneksi ke sistem keuangan AS untuk lembaga keuangan terbesar Rusia, Sberbank, termasuk 25 anak usahanya.

Jepang turut memberikan sanksi ekonomi terhadap Rusia dengan melarang penerbitan obligasi di negaranya. Kemudian, Jepang menjatuhkan sanksi terhadap bank sentral Rusia, di antaranya pembatasan transaksi antarkedua negara. 

Selain itu, Jepang akan memberlakukan pembatasan ekspor terhadap Belarusia, dan menjatuhkan sanksi terhadap organisasi dan individu asal negara tersebut yang membantu Rusia dalam invasi ke Ukraina.

Sementara sanksi ekonomi Rusia akibat perang dengan Ukraina yang diberikan Singapura, termasuk layanan keuangan dan bank. Singapura memblokir bank-bank Rusia tertentu dan transaksi keuangan yang terhubung dengan Rusia.

Singapura juga membatasi ekspor ke Rusia, termasuk mengontrol barang-barang yang dapat digunakan secara langsung sebagai senjata dalam invasi ke Ukraina.

Korea Selatan ikut memberikan sanksi ke Rusia dengan memperketat kontrol ekspor dan larangan ekspor barang-barang strategis. Negara in juga memblokir beberapa bank Rusia dari sistem pembayaran internasional.

Begitu pula Taiwan akan memberikan sanksi dengan berkoordinasi dengan negara-negara lainnya, salah satunya terkait aturan pengendalian ekspor.


Editor : Ainun Najib

BERITA TERKAIT