Bajingan di Kabupaten Bantul Siap Puaskan Wisatawan, Kok Bisa?

Trisna Purwoko · Rabu, 23 Februari 2022 - 17:34:00 WIB
Bajingan di Kabupaten Bantul Siap Puaskan Wisatawan, Kok Bisa?
warga Jodog, Pandak, Bantul masih mempertahankan gerobak sapi, yang kini untuk angkutan wisata. (Foto: iNews.id/Trisna Purwoko)

BANTUL, iNews.id - Bajingan selama ini identik dengan preman yang kerap membuat rusuh dan keributan. Namun istilah itu tidak selamanya miring, karena di DIY bajingan merupakan sebutan bagi pengemudi gerobak sapi.

Bajingan sebenarnya memiliki kepanjangan yang sangat baik, yakni bagus jiwanya dan selalu ingat pada Tuhan. Dulu banyak warga menekuni profesi sebagai bajingan, saat gerobak sapi menjadi salah satu moda transportasi yang populer. Namun ditengah perkembangan zaman, gerobak sapi kalah bersaing dengan kendaraan bermesin. 

Saat ini gerobak sapi tidak lagi untuk mengangkut barang seperti pada era kejayaanya. Kini banyak untuk mengangkut manusia khususnya wisatawan. Gerobak kini menjadi sarana wisata yang banyak dikembangkan warga di Pedukuhan Jodog, Kalurahan Gilangharjo, Pandak. 

“Setidaknya ada 40-an pemilik gerobak sapi yang bersertifikat dan bertahan,” kata Ketua paguyuban Wisata Gerobak Sapi “Jodogkarta” Tri Iswanto, Rabu (23/2/2022).

Gerobak sapi kini banyak dipakai wisatawan untuk menikmati suasana tempo dulu. Mereka akan naik gerobak sapi untuk menikmati alam desa. Tidak sedikit yang menggunakan untuk kendaran pengantin menuju ke lokasi resepsi. 

Agar keberadaan gerobak sapi tetap lestari, mereka menggelar kopi darat dan berkumpul di Lapangan Jodog setiap Minggu Pon. Gerobak sapi ini dibawa dan dijejer untuk dikenalkan kepada generasi muda. Bagi wisatawan yang tertarik bisa naik dengan membayar Rp75.000 untuk berwisata keliling dusun selama 30 menit untuk lima penumpang. 

“Baru sebulan kami mulai dan respoons masyarakat sangat bagus,” katanya.

Editor : Kuntadi Kuntadi

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: