Pemkot Jogja Minta Toko Oleh-Oleh Tolak Bus Wisata yang Tidak Lewat One Gate System

Antara · Jumat, 03 Desember 2021 - 07:43:00 WIB
Pemkot Jogja Minta Toko Oleh-Oleh Tolak Bus Wisata yang Tidak Lewat One Gate System
Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi (Foto: Antara/Eka AR)

YOGYAKARTA, iNews.id – Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta minta toko oleh-oleh untuk mendukung pengendalian kasus Covid-19 dengan kebijakan one gate sistem. Dukungan ini bisa dilakukan dengan menolak kunjungan bus pariwisata yang belum melakukan pemeriksaan di Terminal Giwangan

“Kami sedag berkoordinasi dengan toko oleh-oleh untuk menjalankan aturan itu dengan berkomitmen tidak menerima bus pariwisata yang belum masuk Giwangan,” kata Ketua Harian Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Kamis (2/12/2021).

Cara ini dirasakan paling efektif untuk mengantisipasi dan mencegah penularan Covid-19 pada saat libur Natal dan tahun baru (Nataru). Pemkot Yogyakarta meyakini saat libur Kota Yogyakarta akan dibanjiri wisatawan, meski pemerintah tidak menetapkan libur dan cuti bersama.
 
Saat ini Pemkot Yogyakarta sudah menerapkan one gate system bagi bus pariwisata yang akan masuk ke Yogyakarta. Mereka wajib menjalani screening di Terminal Giwangan untuk pemeriksaan, seprrti hasil tes antigen, surta vaksin dan beberapa persyaratan lainnya.  

Setiap bus yang lolos akan diberikan stiker khusus yang menyatakan lolos verifikasi. Stiker ini juga menjadi akses untuk masuk ke tempat parkir khusus yang sudah disediakan di sekitar Malioboro. 
 
“Akhir pekan lalu kami banyak menemukan bus langsung ke toko oleh-oleh, tidak melalui pemeriksaan,” katanya

Editor : Kuntadi Kuntadi

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: