Pemkab Kulonprogo menata aktivitas masyarakat di semua sektor mengikuti kenaikan level PPKM dari Level 3 menjadi Level 4. (Foto ilustrasi : iNews.id/Kuntadi)
Antara

KULONPROGO, iNews.id- Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dari Level 3 menjadi Level 4 berimbas pada kegiatan masyarakat. Pemkab Kulonprogo segera menata aktivitas masyarakat di semua sektor mengikuti kenaikan level PPKM tersebut. 

"Penerapan level 4 ini berdampak kepada kegiatan masyarakat di segala sektor, mulai dari sosial, budaya maupun ekonomi," kata Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo Fajar Gegana, Selasa (8/3/2022).

Fajar menyebut aktivitas masyarakat di segala sektor dibatasi hanya 25 persen, mulai dari fasilitas umum atau area publik. 

"Tempat wisata juga dibatasi 25 persen, terus di pusat-pusat perbelanjaan itu juga waktunya ditentukan hanya sampai pukul 21.00 WIB, kemudian di restoran juga waktunya juga sampai pukul 21.00 WIB," kata Fajar.

Selain itu, Pemkab Kulonprogo juga akan membatasi aktivitas pedagang kreatif lapangan (PKL) di semua wilayah, khususnya di kawasan Alun-alun Wates.

PKL hanya diperbolehkan berjualan sejak sore tetap bisa berjualan hingga 00.00 WIB. Kemudian, PKL yang berjualan sejak siang hanya diperbolehkan menjajakan dagangannya hingga pukul 21.00 WIB.

"Kami sudah meminta organisasi perangkat daerah (OPD) teknis untuk melakukan sosialisasi dan melakukan pembinaan supaya mereka memahami kebijakan ini," katanya.

Menurut Fajar, angka penambahan kasus Covid-19 di DIY, khususnya di Kulonprogo cukup tinggi. Persoalannya, apabila DIY sudah naik kasus positif Covid-19, turunnya lama.

Hal ini disebabkan transmisi lokal yang tinggi sehingga paparan masih terjadi terus. Tingginya paparan Covid-19 di wilayah Kulonprogo serta belum adanya tren penurunan.

"Untuk kebijakan level empat yang hari ini kita terima dari Inmendagri-nya memang di DIY ini naik level. Kondisinya masih cukup mengkhawatirkan, artinya tingkat paparan masih tinggi dan dari sisi kasusnya belum menunjukkan ada penurunan kasus. Sehingga memang berbeda dengan daerah-daerah yang lain, grafiknya sudah agak melandai tapi di DIY masih tinggi," papar Fajar.

Sementara itu, Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo Baning Rahayujati mengimbau masyarakat tidak mengendurkan protokol pencegahan penularan Covid-19 seiring dengan masuknya puncak gelombang tiga Covid-19.

"Kami mengimbau masyarakat bahwa Covid-19 masih ada dan kita sekarang masih dalam puncak gelombang ketiga. Oleh karena itu, kami mengimbau masyarakat jangan abai protokol kesehatan, karena yang kami lihat sudah mulai menurun terutama di dalam menjaga jarak ini kembali ditingkatkan," katanya.


Editor : Ainun Najib

BERITA TERKAIT