Erdogan Berani Menentang AS, Ngotot Borong S-400 Rusia

Berlianto, Sindonews ยท Sabtu, 25 September 2021 - 10:50:00 WIB
 Erdogan Berani Menentang AS, Ngotot Borong S-400 Rusia
Sistem rudal anti-pesawat milik Rusia S-400. Meski ditentanG AS, Turki ngotot memborong sistem pertahanan rudal anti-pesawat S-400 ini. (foto: Sputnik)

NEW YORK, iNews.id - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berani menentang Amerika Serikat (AS). Erdogan ngotot memborong  sistem pertahanan rudal anti-pesawat S-400 buatan Rusia.

Padahal AS telah berulang kali memperingatkan Turki bahwa kebijakan itu akan menempatkan keamanan aliansi NATO dalam bahaya.

"Saya menjelaskan semuanya kepada Presiden Biden," kata Erdogan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CBS News di sela-sela Majelis Umum PBB di New York seperti dikutip dari CBS News, Sabtu (25/9/2021).

Prisiden Erdogan mengklaim bahwa penolakan Amerika untuk menjual sistem rudal Patriot buatan AS ke Turki sebagai alternatif telah membuat pemerintahnya membeli sistem pertahanan rudal Rusia sebagai gantinya. Namun AS telah membantah klaim ini.

Baik pemerintahan Trump dan Biden telah menyatakan bahwa sistem rudal S-400 Rusia berbahaya jika diaktifkan di negara yang sama yang menerbangkan jet F-35. 

Pemerintah AS mengatakan S-400 akan mengumpulkan informasi rinci tentang F-35, mungkin menghapus keunggulan siluman mereka. 

Turki sebelumnya telah membeli jet F-35, yang memberi anggota NATO peran dalam produksi mereka. Tetapi sebagai pembalasan atas pembelian S-400, pemerintahan Trump menghentikan pengiriman F-35, mengeluarkan Turki dari program, dan menjatuhkan sanksi pada pejabat pertahanan Turki.

"Jadi sepertinya Anda masih berniat untuk membeli satu putaran lagi S-400 ini, dari sistem rudal Rusia ini?" tanya koresponden CBS News Margaret Brennan. "Jadi sanksinya akan tetap ada?"

“Di masa depan, tidak ada yang bisa ikut campur dalam hal sistem pertahanan seperti apa yang kami peroleh, dari negara mana, pada tingkat apa. Tidak ada yang bisa mengganggu itu. Kami adalah satu-satunya yang membuat keputusan seperti itu,” jawab Erdogan.

"Itu terdengar seperti ya." kata Brenan.  "Tentu saja, tentu saja, ya." tegas Erdogan.

Dia kemudian menegaskan bahwa dia berencana untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada akhir bulan. Keduanya diperkirakan akan membahas sejumlah masalah, termasuk Suriah.

Selama wawancara, Erdogan juga mengatakan bahwa dia lebih suka AS menarik 900 tentaranya yang tersisa di negara tetangga Suriah. Pasukan Turki tetap berada di bagian utara negara itu sejak serangan militernya untuk memerangi pasukan Kurdi sekutu AS, setelah Trump berusaha menarik semua pasukan AS pada musim gugur 2019.

Ini hanyalah salah satu dari banyak gangguan dalam hubungan antara AS dan Turki, yang tetap menjadi kekuatan utama di Timur Tengah dan anggota NATO. Sebagai kandidat presiden, Biden mengatakan kepada dewan redaksi The New York Times pada Januari 2020 bahwa Erdogan adalah "seorang otokrat," dan mengutip kekuatannya yang luas dan penyalahgunaan kekuasaan. Erdogan tampaknya menepis kritik itu.

"Definisi Tuan Presiden tentang seorang otokrat tetap tidak saya ketahui, saya tidak tahu apa maksudnya," kata Erdogan kepada Brennan.

Editor : Ainun Najib

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: