HIV Ternyata Bisa Sembuh, Perempuan di AS Ini Jadi Buktinya

Ahmad Islamy Jamil ยท Rabu, 16 Februari 2022 - 09:32:00 WIB
 HIV Ternyata Bisa Sembuh, Perempuan di AS Ini Jadi Buktinya
Seorang perempuan di Amerika Serikat (AS) dinyatakan sembuh dari HIV. (foto Ilustrasi : ist)

DENVER, iNews.id – Seorang perempuan di Amerika Serikat (AS) dinyatakan sembuh dari HIV. Pasien pengidap leukimia ini menjadi perempuan pertama dan orang ketiga di dunia yang sembuh dari HIV.

Perempuan itu sembuh dari penyakit itu setelah menerima transplantasi sel induk (stem cell) dari donor yang secara alami resisten terhadap virus penyebab AIDS itu. 

Pada Selasa (15/2/2022) para peneliti melaporkan kasus yang dialami perempuan berusia 64 tahun dari ras campuran itu juga menjadi kasus pertama dari pengobatan yang melibatkan cord blood atau darah tali pusat. Ini adalah pendekatan baru yang dapat membantu penyembuhan lebih banyak orang di masa depan.

Sejak menerima cord blood untuk mengobati leukemia myeloid akutnya perempuan itu kini telah dalam proses remisi (berkurangnya gejala penyakit) dan bebas dari HIV. Selama proses tersebut, dia tidak memerlukan pengobatan HIV ampuh yang selama ini dikenal dengan terapi antiretroviral.

Untuk diketahui, leukimia myeloid adalah jenis kanker yang dimulai pada sel-sel pembentuk darah di sumsum tulang. 

Adapun dua kasus pasien sembuh dari HIV sebelumnya terjadi pada laki-laki. Satu dari mereka memilki ras kulit putih, sedangkan yang lainnya beretnik Latin. Kedua pasien tersebut menjalani prosedur transplantasi stem cell dengan menerima sel induk dewasa—yang lebih sering digunakan dalam transplantasi sumsum tulang.

“Sekarang ini adalah laporan ketiga dari penyembuhan di rangkaian ini, dan juga jadi perempuan yang pertama yang hidup dengan HIV,” ungkap Presiden terpilih International AIDS Society, Sharon Lewin, dalam sebuah pernyataan dikutip Reuters, Rabu (16/2/2022).

Temuan tersebut menjadi bagian dari studi besar yang didukung AS yang dipimpin oleh Dr Yvonne Bryson dari University of California Los Angeles (UCLA), dan Dr Deborah Persaud dari Johns Hopkins University di Baltimore. 

Penelitian ini bertujuan untuk mengamati 25 pasien HIV yang menjalani transplantasi dengan sel induk yang diambil dari darah tali pusat untuk pengobatan kanker dan kondisi serius lainnya.

Editor : Ainun Najib

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: