Kisah Prajurit Kopassus, Sempat Dikepung dan Ditodong Tombak di Pedalaman Papua

Riezky Maulana ยท Kamis, 18 November 2021 - 09:15:00 WIB
 Kisah Prajurit Kopassus, Sempat Dikepung dan Ditodong Tombak di Pedalaman Papua
Pasukan Kopassus saat melakukan operasi di belantara hutan. (Foto ilustrasi : Ist)

JAKARTA, iNews.id - Meski menyandang predikat sebagai pasukan elite, Komando Pasukan Khusus atau Kopassus tak melulu bertugas dalam operasi militer perang. 

Kopassus juga mendapat tugas melaksanakan operasi kemanusiaan. Salah satunya dialami Letjen TNI (Purn) Sintong Panjaitan pada tahun 1959 yang diceritakan dalam buku "Kopassus untuk Indonesia, Profesionalisme Prajurit Kopassus". 

Waktu itu, Sintong yang berpangkat Lettu diberi kepercayaan melaksanakan operasi kemanusiaan di pedalaman Papua yang diberi nama Tim Lembah X.

Tim Lembah X merupakan bentukan Pangdam XVII/Cendrawasih, Brigjen TNI Sarwo Edhie Wibowo bekerja sama dengan sineas Prancis, Pierre Dominique Gaisseau. 

Gaisseau meminta izin Brigjen Sarwo Edhie untuk mengambil gambar di pedalaman Papua untuk pembuatan film antropologi budaya Papua. Setelah selesai, film tersebut diberi judul "Sky Above and Mud Beneath" dan menjadi film dokumenter pertama yang meraih Oscar.

Lembah X merupakan suatu tempat di tengah belantara Papua yang amat terpencil, bahkan tidak ada di peta buatan Belanda. Gaisseau pertama kali melihat Lembah X dari pengamatan udara di atas Pegunungan Prince van Orange (Jayawijaya). Lembah itu terletak di sebelah utara Puncak Juliana (Puncak Jaya) pada ketinggian 1.500-2.700 meter.

Sarwo Edhie pun menerjunkan tujuh personel Kopassus dan dua personel Kodam Cendrawasih untuk bergabung dengan Tim Lembah X. Namun personel TNI itu melaksanakan operasi kemanusiaan Kodam Cendrawasih untuk masyarakat pedalaman Papua dan memiliki tugas terpisah dengan tim sineas asal Prancis tersebut. Kapten Feisal Tanjung ditunjuk jadi komandan tim dan Lettu Sintong didapuk jadi perwira operasi.

Singkat cerita, Tim Lembah X akhirnya menuju ke lokasi setelah berbulan-bulan melaksanakan persiapan. Mereka berangkat menggunakan pesawat Cessna dengan Lettu Sintong sebagai penerjun pertama.

Upaya pendaratan tidak berjalan mulus sama sekali karena kondisi geografis berupa hutan belantara yang sangat padat. Pesawat harus berputar-putar sebelum anggota tim terjun.

Tidak ada satu pun rencana pendaratan yang sesuai rencana, semua meleset dari titik awal. Ada yang tersangkut pohon, ada yang mendarat di tengah kampung, dan ada yang jatuh cukup jauh sampai keesokan harinya baru ditemukan.

Nahas, Lettu Sintong mendarat di tengah kampung dengan sambutan todongan tombak, panah serta kapak batu masyarakat belantara Papua. Sebagai personel TNI, Sintong langsung bergerak sesuai nalurinya dengan memegang senapan dan siap menembak.

Namun dia terkejut karena semua pelurunya jatuh bertebaran di antara kaki penduduk desa yang sudah marah. Sekonyong-konyong dirinya teringat pesan pastor Papua tentang cara menyapa dan meluluhkan hati masyarakat pedalaman Papua.

Caranya yaitu membuka tangan sambil tersenyum. Hal itu pun dilakukan Sintong meski terbayang-bayang cerita praktik kanibalisme yang dilaporkan kerap terjadi di tengah belantara Papua pada masa itu.

Editor : Ainun Najib

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: